Enron: The Smartest Guys in the Room – ketika Amerika diambil alih oleh ketamakan


Ehhm..sudah lama juga saya mencari film ini. Ini bukanlah film baru. Ini film lama dari Alex Gibney. Film ini dibuat tahun 2004 dan release tahun 2006. Dan sempat di Independent Spirit Award for Best Documentary Feature, serta puncaknya nominasi Academy Awards 2006 untuk film dokumenter. Penasaran film ini gara-gara nonton film Alex Gibney “Taxi to The Dark Side”. Gaya ploting ceritanya yang mengalir dan membidik semua informasi. Menonton film ini membikin kita terbuai layaknya menonton film drama biasa.

Mungkin kita semua paham tentang tragedi ekonomi amerika. Apalagi tentang tragedi Enron. Namun banyak dari kita yang tidak paham detail yang terjadi pada Enron. Enron membidik para petinggi2 Enron, terutama Kenneth Lay, yang akhirnya mati dipenjara dan CEO lainnya. Kehidupan mereka dan bagaimana mereka bisa tak terendus oleh hukum selama puluhan tahun. Dan fatalnya lagi. Kenneth Lay adalah orang kepercayaan George Bush untuk ekonomi & bisnis.

Film ini dimulai dengan profil dari presiden Enron, Kenneth Lay, yang mendirikan perusahaan ini pada tahun 1985 setelah menjalin hubungan dengan presiden George Bush. Dua tahun kemudian, Enron menjadi terlibat dalam skandal setelah dua pedagang mulai bertaruh di pasar minyak, sehingga menghasilkan keuntungan yang tinggi bagi perusahaan. Dari situ kemudian Enron berkembang sedemikian rupa berjudi dengan kekayaannya. Lay mendorong stafnya untuk selalu terus membuat kita kaya. Namun ketika terungkap ada perdagangan yang tidak sehat maka mereka dipecat. Setelah fakta-fakta ini terungkap , Lay tidak mau bertanggungjawab.

Kenneth Lay kemudian mempekerjakan CEO baru yaitu Jeffrey Skilling. Oleh Skilling, dengan cara-cara licik & manipulatif Enron mendapatkan keuntungan besar. Proyek-proyeknya fiktif dan angka-angkanya disulap sedemikian rupa menjadi untung. Enron nampak bagi orang luar seperti menguntungkan. Salah satu quotation-nya yang menarik adalah tidak apa-apa untuk menjadi greedy. Jika mau maju kamu harus greedy atau serakah & kompetitif. Paling tidak ada lima belas persen pertahun karyawan yang dipecat oleh Enron. Ini menyebabkan lingkungan kerja Enron menjadi sangat kompetitif dan brutal. Dan secara drastis, Skilling mengubah penampilan menjadi trendy dan tampak kaya. Berbeda dengan beberapa tahun sebelumnya yang belum menjadi apa-apa.

Singkat cerita Enron menjadi salah satu perusahaan yang terunggul di Amerika. Bahkan pafa tahun 2000, dan diberi penghargaan sebagai korporasi yang “paling dikagumi” oleh majalah Fortune. Masalah mulai timbul ketika Jim Chanos, analis investasi, dan Bethany McLean, wartawan Fortune, mempertanyakan laporan keuangan Enron yang tidak masuk akal. perusahaan dan nilai saham. Skilling membantahnya dan menyerang balik mereka dengan menjelek2kan kredibilitas kedua orang itu. Dan mulainya secara perlahan rahasia enron sedikit demi sedikit mulai terbongkar.

Gibney memang secara cerdik detik-detik kejatuhan Enron dan bagaimana tingkah polah CEO Enron untuk menghindari kejatuhannya. Jadi apa yang bisa kita petik dari film ini ? Business ethic jadilah amat penting dalam berusaha. Ungkapan Michael gecko dalam Wall Street – Greedy is Good, sepertinya pasti akan membawa korban. Cepat atau lambat.Kita atau orang lain terlebih dahulu. Secara sistemik, basis masyarakat yang liberal seperti amerika yang diserahkan ke pasar bebas, kontrol pemerintah ketika itu menjadi sangat lemah ketika pemerintah sendiri masuk arena dalam permainan itu sendiri. Menarik memang melihat jalan hidup Kenneth Lay, dari seorang taipan menjadi pesakitan. Ah jadi mirip kisah hidupnya Bahasyim, PNS gaji 20 juta sebulan tapi tabunganya 932 Milyar !!. Sekarang dipenjara juga. To be greedy is good but not too greedy..

One thought on “Enron: The Smartest Guys in the Room – ketika Amerika diambil alih oleh ketamakan

  1. Kak, ada gak sik subtitle indonesia dari film ini???
    film ini jadi tugas kuliah, untuk mencari tahu apa makna dari film ini..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s