Etnografi: Apakah kita benar-benar bebas dari kepentingan ?


Ini perdebatan usang sebenarnya tapi tetap menarik untuk diulas ketika saya teringat tentang suatu obrolan tentang apa itu etnografi. Seperti kita pahami etnografi adalah suatu metode penelitian qualitative untuk dapat memahami suatu kebudayaan dari sudut pandang orang yang kita teliti. Etnografi sebagaimana dikatakan oleh Spradley bukanlah suatu pekerjaan yang hanya mendeskripsikan suatu kebudayaan semata, namun seperti Spradley yang mengutip kata-kata Malinowski bahwa sesungguhnya etnografi tidak hanya sekedar mendeskripsikan suatu masyarakat semata tetapi bagaimana memahami sudut pandang penduduk asli, hubungannya dengan kehidupan, untuk mendapatkan pandangannya mengenai dunianya atas suatu kehidupan. Oleh karena itu tidak hanya mempelajari masyarakat, lebih dari pada itu bagaimana kita dapat belajar dari masyarakat yang diteliti. Continue reading “Etnografi: Apakah kita benar-benar bebas dari kepentingan ?”

Kemajemukan, Hipotesis Kebudayaan Dominan dan Kesukubangsaan


oleh Parsudi Suparlan
dimuat dalam Jurnal Antropologi, tahun XXIII No. 58, Januari-April 1999

Pendahuluan: Hipotesis Kebudayaan

Kesukubangsaan di antara para migran di kota Bandung dan Medan, Bruner (1974) telah menunjukkan kegunaan hipotesis kebudayaan dominan yang dibuatnya sebagai model analisis. Hipotesis kebudayaan dominan adalah sebuah model substantif yang merefleksikan kenyataan hubungan antar sukubangsa dalam sebuah konteks struktur kekuatan setempat. Produk dari hubungan antar suku tersebut ditentukan oleh corak hubungan di antara suku-suku bangsa yang ada, dan oleh corak hubungan antara masing-masing suku bangsa tersebut dengan struktur kekuatan setempat yang ada. Continue reading “Kemajemukan, Hipotesis Kebudayaan Dominan dan Kesukubangsaan”

Membaca Eric Wolf


Pagi yang buta. Sebentar lagi menjelang terang. Mata belum terkantuk. Pathways of power dan Europe People Without History milik Eric Wolf masih tergeletak disamping laptopku. Membaca kedua buku ini memang seakan menjelajahi pemikiran Marx dalam konteks yang lain. Jika biasanya membaca Marx dalam konteks gerakan maka marx ditangan Wolf seakan hidup dalam konteks sejarah dan budaya. Memang Wolf bukan orang pertama yang membaca Marx dalam antropologi. Tetapi bagi saya ia yang membumikan dan mempopulerkan pemikiran Marx dalam kajian antropologi. Ia mengotak-atik mode of production dan power seakan menjadi hidup. Kalau biasanya konteks itu hidup dalam masyarakat modern, Wolf menghidupkannya dalam sisi-sisi masyarakat tradisional dan menghubungkannya dengan masyarakat. Continue reading “Membaca Eric Wolf”

Hak Budaya Komuniti dan Integrasi Kebangsaan


Parsudi Suparlan, Universitas Indonesia
Disampaikan dalam Diskusi Gandi Afternoon Forum Nasionalisme Dalam Kesetaraan Warganegara Memperkokoh Integrasi Kebangsaan
Gerakan Perjuangan Anti Diskriminasi (Gandi)
Jakarta , 26 Oktober 2000

I
Indonesia adalah sebuah masyarakat majemuk atau Bhineka Tunggal Ika (Suparlan, 1979) yang sedang mengalami transisi dari coraknya yang otoriter dan militeristik menuju masyarakat majemuk yang demokratis. Dalam proses demokrasinya Indonesia hanya mengakui dua kekuatan politik yaitu negara (pemerintah) dan individu (HAM). Pedoman bagi kehidupan atau kebudayaan demokrasi adalah konflik. Konflik yang terwujud sebagai proses-proses persaingan dan pertentangan untuk memenagkan sesuatu kepentingan atau sumber-su mberdaya yang ada dalam masyarakatnya. Dalam mengacu pada hukum dan konvensi yang berlaku, yang selalu ada wasit atau jurinya, menghasilkan kehancuran atau chaos. Sebab. Bila sampai terjadi chaos maka ada yang bukan lagi demikrasi tetapi sewenang-wenangan atau otoriter. Sebab prinsip mendasar yang menjadi tujuan dari demokrasi adalah produktivitas. Produktivitas yang menjamin terwujudnya kesejahteraan masyarakat dan kemakmuran bangsa dan negara. Continue reading “Hak Budaya Komuniti dan Integrasi Kebangsaan”

Memerangi Prasangka


Adi Prasetijo
prasetijo@gmail.com

Pada tahun 2005 yang lalu di Sydney muncul kerusuhan antar ras yang dipicu oleh kabar yang tak jelas, dimana “katanya” seorang pemuda keturunan Arab telah menganiaya seorang petugas penjaga hingga babak belur. Tak pelak lagi berita “katanya” itu tiba-tiba telah menyebar luas melalui omong per omong dan SMS. Berita “katanya” itu kemudian menyulut rasa sentimen anti Arab di Australia. Dan tak lama kemudian menyulut dan merembetan tindakan-tindakan pemukulan, pengrusakan barang-barang milik publik, dan penyerang petugas keamanan terjadi. Bahkan seorang pemuda kulit putih tanpa sebab yang jelas memburu dan memukuli mereka yang berpenampilan Arab tanpa sebab musabab yang jelas (Kompas, 21/12/05). Ditenggarai prasangka terhadap imigran yang berlebihan dan membabi-buta adalah penyebab pokok kerusuhan rasial itu. (Kompas,12/12/05). Kebencian dan perasaan marah yang demikian luar biasanya dirasakan oleh para perusuh sehingga mampu menggerakan keinginan untuk merusak, melukai, bahkan membunuh sekalipun. Continue reading “Memerangi Prasangka”

Konflik Antar Sukubangsa Melayu dan Dayak Dengan Madura di Kab. Sambas, Kalbar


Oleh Parsudi Suparlan
dimuat dalam buku beliau di Hubungan Antar Sukubangsa, Terbitan YPKIK, UI, 2004

Pendahuluan
Tulisan ini adalah mengenai konflik antar sukubangsa yang telah terjadi di Kabupaten Sambas antara sukubangsa atau orang Melayu dan orang Dayak disatu pihak dengan orang Madura di pihak lain. Konflik antara orang melayu dengan orang madura telah terjadi pada tahun 1999, yang merupakan sebuah konflik yang pertama terjadi dan yang terakhir. Karena setelah konflik tersebut berakhir orang-orang Madura terusir dari wilayah Kabupaten Sambas. Sedangkan konflik antara orang Dayak dan Madura telah berlangsung selama 11 kali sejak tahun 1962 yang berakhir pada tahun 1999. Konflik pada tahun 1999 terjadi pada saat sedang berlangsungnya konflik antara orang melayu dengan orang Madura. Continue reading “Konflik Antar Sukubangsa Melayu dan Dayak Dengan Madura di Kab. Sambas, Kalbar”

Pinjam meminjam budaya itu biasa bung..


Klaim tari pendet, klaim batik, wayang, dan lain-lain, jadi membuat saya berpikir tentang batasan budaya suatu bangsa.  Apa bener proses klaim mengklaim seperti ini juga baru terjadi sekarang-sekarang saja ?, Jadi berpikir kemudian apa sih yg namanya identitas budaya, kemudian apa batas identitasnya dan dimana sih  batasnya.. Continue reading “Pinjam meminjam budaya itu biasa bung..”

Adaptasi Dalam Antropologi


Oleh Adi Prasetijo (tijok).prasetijo@gmail.com

Didalam dunia antropologi, khususnya Antropologi Ekologi terdapat suatu konsep yang menurut saya cukup unik dan masih relevan kita bicarakan hingga kini. Konsep tersebut adalah konsep tentang adaptasi. Kita harus memahami latarbelakang munculnya teori adaptasi ini dimana ketika itu ilmu pasti menjadi “dewa” dalam paradigma perkembangan teori ilmu sosial, khususnya antropologi. Konsep-konsep biologi dan ilmu pasti dijadikan dasar untuk menjelaskan fenomena-fenomena sosial yang ada. Tidak mengherankan jika secara epistemologi teori adaptasi ini mempunyai sifat alur penalaran yang menurut saya sangat deduktif, yaitu mencoba menalar suatu gejala sosial dengan penalaran bangunan konseptual terlebih dahulu untuk menjelaskanya. Ini berbeda memang dengan kebanyakan teori sosial dalam antropologi kemudian yang banyak mendasarkannya pada proses penalaran induktif – dari gejala empiris terlebih dahulu kemudian ke bangunan konseptual. Ciri deduktif ini memang sangat kental dalam era perkembangan teori ekologi yang awalnya banyak dibangun oleh para ahli ekologi, seperti Julian Steward, Marvin Harris, Marshal Sahlin, dll. Dan memang wajar karena domain ilmiah itu adalah terukur atau kebenaran sejati itu sesungguhnya adalah ukuran-ukuran yang jelas, menjadi dasar pemahaman para antropolog saat itu. Continue reading “Adaptasi Dalam Antropologi”